• Breaking News

    SEORANG NETIZEN SALTO SECARA MENDADAK SETELAH MEMBACA BLOG SIMARYON. -O- SEMENJAK BLOG SIMARYON DITERBITKAN, HARGA BAYGON LARIS MANIS, AKAN TETAPI ANGKA KEMATIAN MENINGKAT. -O- PEDANG, CLURIT, DAN BOM ASAP BANYAK DITEMUKAN DIKALANGAN PEMBACA BLOG SIMARYON. -O- SEORANG NENEK MENDADAK BREAKDANCE DI LANTAI ATAS HARTONO MALL SAAT TAU BLOG SIMARYON TEMPLATENYA GANTI. -O- NIKI SETIAWAN : "I LOVE YOU, CHICKEN." -O- SEEKOR CHICKEN MENDADAK JADI DOG SAAT TAU BLOG SIMARYON. -O- DITEMUKAN MAYAT HIDUP YANG TELAH MENINGGAL, DIDUGA ADA TANDA SIMARYON BLOG DI HP CHINANYA, SETELAH DITELITI, TERNYATA MAYAT TERSEBUT SUDAH MENINGGAL.

    Berbagi Kegundahan Melalui Tulisan

    Tuesday, 20 January 2015

    Move On (Berpindah Hidup)

    MOVE OFF ON  (KISAH PILU ANAK REMAJA)
    *TS nya siapa sih? kampret bgt






     

    Nama gue Tama, nama lengkapnya Tama OMand CATerine atau boleh disingkat TOMCAT.  Kata orang sih, gue mirip Lee Min Ho, seorang artis dari Korea. Emang mirip luar dalem, apalagi dia sering dateng di saat gue lagi bercermin. *pedagang kresek laku besar*
    Tapi bukannya gue sombong mentang mentang mirip sama Lee Min Ho, tapi gue mencoba memuji hasil karya Tuhan. Lagian Lee Min Ho tuh siapa? Gak ada yang tau kan? Sama!

    Setahun yang lalu, gue lagi sibuk-sibuknya nyari tempat les. Kalian taukan gue tuh pinter banget kalo masalah pelajaran? Apalagi gue sering cabut sama temen ke TK buat nodong.

    Gue pun ngiter-ngiter daerah bencana alam, sawah, gunung, laut akhirnya nemu juga sebuah tempat les, kayanya sih bagus tempat lesnya, soalnya disana bisa bolos sesuka hati.

    Setelah nemu tempat les, gue langsung cau ke warung ternama. Biasalah ingin bertemu sama orang orang penunggu warung, siapa lagi kalo bukan Berta yang nama lengkapnya Berta..han Satu Cinta dan Angu dengan nama lengkapnya angudzubillah.

    Disaat itu gue mah cerita cerita doang ma Berta kalo gue dah dapet tempat les baru.
    Lo pada gak tau kan? gue lulus UN TK karena belajar, bukan karena minta pencerahan sama penunggu warung

    Ditempat kelas gue waktu itu ada cewe cantik banget, gue ngeliatnya aja langsung terpesona , langsung aje gue samperin tuh cewe. Bukan Tama namanya kalo gak berani deketin cewe, deketin macan aja berani.

    "Hai! Lagi belajar ya?" tanya gue dengan seganteng mungkin.
    "Iyalah, gak bisa ngeliat?" kata si cewe, jutek banget gak tuh? Untung gue lelaki teladan

    "Iya gue bisa liat lah, cuma memastikan aja. Oh iya, nama gue Tama" gue nyodorin pistol. eh maksudnya tangan gue.
    "ohhh " jawabnya jutek tangan gue dibiarin ngambang gitu aja broh!!!!
    "Biarin. Nama lo siapa?" tanya gue sekali lagi, awas aja kalo gak dijawab, gue culik trus gue jadiin guling dirumah
    "Mutiara" jawabnya, dan akhirnya... akhirnya tangan gue disambut juga....Gue langsung menggeliat kesenengan.
    "Tapi lo bisa panggil gue Michael, kalo temen gue sih manggil gue, Tama. "
    "Tama? BAHAHAHA nama lo lucu ya. Yaudah ya tama, gue mau lanjut belajar dulu. Pergi sana, hush hush!"


    Sialan... gue diusir terang-terangan. Karena sakit hati, gue pergi menjauh dari cewe jahat ini. Gak tau apa cowo  macam gue ini  dicari banyak orang untuk ditagih utang nya? Berani-beraninya ngusir gue, awas aja lo ntar kalo suka sama gue, gak bakal gue terima!
    ***

    Udah seminggu gue les, udah seminggu juga gue bolos hidup gue ya seperti biasa aja, nongkrong gak jelas di warung, atau tidur dirumah sambil makan *emang bisa?*.
    Gue udah lupa tuh sama Mutiara. Serius gue udah lupa. Siapa coba Mutiara? gak kenal gue..

    Karena gak ada kerjaan juga, akhirnya gue dateng lagi ke tempat les. Numpang tidur

    "Heh! Bangun!!!" kata seseorang sambil nyolek-nyolek punggung gue pake setrika.
    "Hmmm.. Apaan sih?! Ganggu gue aja" gumam gue sambil tetep merem semerem meremnya.

    "Ih, bandel banget sih! Ini tuh tempat gue! Sana lo, minggir! Hush hush!!!" punggung gue didorong- dorong dengan paksa.

    Siapa sih? gak tau orang ganteng lagi tidur apa?! batin gue kesel.
    Mau gak mau gue harus bangun, pengen gue bejek-bejek trus jadiin pacar nih orang yang gangguin gue tidur.

    Gue pun langsung bangun, dengan tatapan paling ganteng gue melihat kearah orang yang songong yang berani-beraninya bangunin gue.

    JENG..JENG!!! (efek film zoom in zoom out)
    "Mutiaraa.... ." oh tuhan kenapa aku jadi ngebass gini?!

    "Minggir! ini tempat gue...." katanya sambil gebuk-gebuk punggung gue pake kursi.

    "Duh, jangan mukul-mukul dong! " kata gue sambil memegangin punggung. Sakit sih. Tapi seneng. Nah lo?

    Ini ya yang dinamain jatuh cinta? Ah gak mungkin, masa gue jatuh cinta karena digebukin cewe gila
    *****

    Malemnya kelas les gue selesai, gue duduk-duduk dulu sambil ngopi rasa jeruk di warung depan, sepi sih, abisan gue juga gak kenal siapa-siapa.

    Dikejauhan gue ngeliat seorang cewe lagi duduk sendirian, siapa ya? udah malem juga. Akhirnya gue
    samperin deh, kasian kan dia sendirian, ntar diculik gue.

    "HAI " sapa gue dengan tatapan melow
    "Gak usah sok baik." Katanya.  Ini mah si Mutiara
    "Gue kira cewe lain, ternyata nenek lampir. Ngapain disini?"
    "Bukan urusan lo."
    "Lo tuh ya, jadi cewe baik dikit sama cowo ganteng." canda gue.
    "Lo jelek."
    Je..jelek!?
    Gue duduk disampingnya.
    "Lo dijemput?" tanya gue. Dia mengangguk.
    "Sama supir?" tanya gue lagi. Dia mengangguk lagi.
    "Lo capek?" Dia mengangguk.
    "Gue ganteng kan?"
    "Enggak."

    Sial. Ada jeda yang lama setelah pertanyaan gue itu. Hening.
    “Oh ya, gue udah dijemput tuh.” Kata Mutiara
    Terlihat Motor Harley melintas didepan gue..
    “Oh, jadi ini supir lo.” Tebak gue
    “Eh, mas! Enak aja kalo ngomong, ngomong aja gak enak!” gertak pengendara tadi
    “Iya tuh! Ini tuh pacarnya gue!” gertak Mutiara
    Sekitar 0,01 detik kemudian, mereka pergi dan lenyap oleh kegelapan. Ternyata, cinta gue bertepuk sebelah kaki. Gue pun berangkat pulang dengan menaiki motor. Pikiran gue masih terbayang bayang dengan kejadian tadi. Sampai tiba tiba, gue di berhentikan oleh Polisi.

    “Selamat malam” Sapa Polisi
    “Malam juga, pak?” Jawab gue
    “Anda tidak liat tadi ada lampu merah?”
    “Liat kok, pak!”
    “Kenapa kamu tetap nerobos?”
    “Saya gak liat bapak!”
    PLETAK! Gue disambit peluit
    “Lalu, kenapa kamu gak pake helm?” Bentak pak polisi yang ganteng itu
    “Kan udah malem, pak?”
    “Terus menurut mu kalo malem tuh aspal jadi empuk kayak tahu gitu? Itu juga kenapa lampunya gak dinyalain?”
    “Kan disepanjang jalan udah ada lampu, Pak? MASALAH BUAT LO PAKK??”
    Gue harap, bentakan gue itu cukup membuat polisi itu takut dan mengungsi tetapi polisi itu malah gembesin roda motor gue.
    “Loh kok digembesin?” Tanya gue heran
    “Kan disepanjang jalan udah ada angin? MASALAH BUAT LLOOO??”
    “Hiks” Gue mewek
    “Pokoknya anda saya tilang!”
    “Jangan deh, pak! Nih pak uang sogok!”
    “Gak, saya polisi jujur! Gak terima sogokan!”
    “Yaudah ni uang suap deh pak!”
    “Nah kalo itu saya mau!”
    Gue pun langsung pergi setelah menyuap polisi itu.
    ***
    Sejak gue tau kalo Mutiara dah punya pacar, gue jadi galau! Gak nafsu makan, gak nafsu mandi dan gak tau harus ngapain! Gue lagi gak mood. Pengen keluar, takut ujan, pengen nyopet, takut digebuk massa. Gak napsu ngapa-ngapain. Kalo orang-orang napsu ama Dian Sastro, gue napsu ama botol sosro, sayangnya botolnya udah diembat ama tukang beling. Demi mempertahankan bahan napsuan gue, gue sempet adu mulut ama dia. Adu fisik pun tidak terhindari, dia ngegampar gue, gue bales gampar dia, dari kejauhan kita mirip banci ngerebutin om-om. Gue frustasi mikirin tu botol. Mungkin ini yang disebut “galau”.

    Gue frustasi! Gue pun berniat untuk mengakhiri hidup gue! Gue kabur dari rumah. Dijalanan sepi, gue sendiri, sunyi, dan sengsara! Hidup gue hancur! Gue berniat ingin terjun dari jembatan, tapi jembatannya terlalu tinggi. Gue takut, entar kalo gue mati gimana? Coba silet nadi, tapi gak punya silet. Mau beli baygon, pas mau diminum, ternyata kadaluarsa. Takut keracunan! Kebetulan dijalan ketemu polisi, gue deketin pengen pinjem pistolnya buat nembak diri. Gue tanya, bawa pistol enggak, dia diem. Cuek! Gue raba raba tubuhnya, nyari pistol, tapi gak ada! Yaudah, gue tinggalin aja polisi tidur itu! Lalu gue diem ditengah jalan, berharap ada pertandingan moto GP atau F1, tapi yang ada malah Bus Mulyo, ngebut! Tapi gak papalah! Gue pasrah! Gue pejamkan mata batin dan mata kaki gue! Bus mendekat, 5 meter lagi! Tapi sopirnya bodoh! Busnya malah belok kekanan milih nabrak pohon pisang! Gue mewek, sedih, gelisah, gembira, senang, happy jadi satu! Gue labrak tuh sopir mulyo
    “Nabbrak orang diem aja ga kena! Punya mata gak sih? Dasar sopir cabutan!”

    Gue pun berlari menjauhi supir cabutan itu. Gue berusaha nenangin pikiran dan mulai berpikir positif. Sampai di sebuah taman, gue berniat untuk istirahat, tapi istirahat gue tertunda karena ada pasangan sejoli yang lagi pacaran. Gue intipin aja, siapa tau bis
    a termotivasi!

    Cowok : " Haloo .. "
    Cewek : " Iya, haloo .. "
    Cowok : " Ini siapa ya ? "
    Cewek : " Ini aku, sayang ... kamu siapa ? "
    Cowok : " Ini aku juga, sayang.."

    TUT TUT TUT ...

    Aneh! Sepasang muda mudi yang sedang duduk di bangku taman, nutup telepon selulernya dan saling mandeng satu sama lain. Beberapa saat kemudian mereka kembali mengangkat Handphonenya masing masing  setelah saling diam beberapa detik.
    Cowok : " sayang, kenapa kamu cuman diemm .. ? "

    Cewek : " aku malu sama kamu .. "
    Cowok : " kenapa kamu malu sayang ? "
    Cewek : " aku gak tau sayang .. "
    Cowok : " ya udah ... jangan malu-malu lagi yaa !! ntar gak asyik ketemuannya .. "

    TUT TUT TUT ...
    Gue yang gak sengaja memperhatikan mereka jadi bingung. Sumpah gue bingung, gue beneran bingung dan kalian musti percaya kalo gue bingung. Dua bocah ini pura-pura gak waras ato lagi main iklan nelpon gratis selama 3 hari 3 malam ?
    ( kemudian sule lewat dengan sepeda mini-nya sembari teriak-teriak gak jelas pake pengeras suara. gue pikir dia jualan bakso, tapi .. lupakan ... !! ).

    Gue gak percaya dengan apa yang barusan gue lihat, gue kucek kedua bola mata sampe ngeloncat keluar, tapi yang gue lihat mereka masih tetap ada di atas bangku taman tersebut.

    Gue masih gak percaya. Supaya gue yakin ini bukan halusinasi, gue cubit pipi Tante yang lagi berdiri disebelah.

    " Awhhhhhhhhhhhh .... " *teriak Tante tersebut sembari melotot sadis ke gue.

    PLAKK !!! ... Lemparan tas kelas berat milik ntu tante terbang tanpa pilot ke muka gue.

    Kalian pasti tau kan bagian mana dari wajah gue yang bakal ngeluarin cairan merah padat setelah tas itu mendarat dengan selamat ? yapz !! daun telinga gue langsung merespon lemparan tas tersebut. Darah pun mengucur perlahan keluar dari sarangnya. Gue terduduk lemah, sekeliling kepala gue dipenuhi bintang-bintang yang gak tau dari mana datangnya. Bintang yang sempat gue lihat cuman sebatas Anjasmara, Nikita Willy, Andre Taulani, dan Ucok baba. Sama sekali gue kagak ngelihat Sule.

    Gue nyoba berdiri dan nyebrang jalan menuju taman di depan agar bisa menyaksikan apa saja yang bakal dilakukan dua bocah Koplak tersebut. Jongkoklah gue dibelakang semak kecil yang dipenuhi ulat bulu, tapi.. biarkan !!. Biar ntu ulat bulu mulet-mulet terganggu.

    Si Cowo menggenggam erat tangan si cewek dengan sebuah tang dan si Cewe merebahkan kepalanya di pundak Kakek-Kakek yang duduk di sebelahnya.

    Ouh .. so sweet pemandangan ini. jadi pengen juga mesra kayak mereka.

    Cowok : " sayang .. "
    Cewek : " iya sayang ? "
    Cowok : " kamu tau gak berapa dalamnya samudra hindia ? "
    Cewek : " gak tau, aku belum pernah ngukur sayang .. "
    Cowok : " dalamnya samudra hindia masih lebih dalam cintaku padamu sayang .. "
    Cewek : " kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa .... " (teriak si cewek saat tang yang menjepit tangannya semakin kuat)
    Cowok : " kamu sepertinya sangat bahagia sayang ... "
    Cewek : " Bahagia palamu peyang !! lepasin tangan gue !!"
    ( bentak si cewek sambil meringis ngenes )
    Cowok : " ya udah !! mulai sekarang kita gak usah ketemuan lagi, gak usah telpon-telponan lagi, gak usah smsan-smsan lagi, gak usah kenal lagi, gak usah hidup lagi .. !! "
    (teriak cowok yang kayaknya psikopat bangetz)

    Ibu-ibu : " oke mulai sekarang kita putus !! "
    Abang becak : " aku gak mau ~ aku galau tanpamu~ "
    Sule : " Pakai kartu AS, gratis telponan seharian dan smsan sepuasnya, masih banyak lagi bonus-bonus lainnya, pakai kartu AS bonusnya gak bohong "
    ( Tersenyum mlengeh )
    Cowok : ???
    Cewek : ???
    Si cewek pergi dengan derai air mata, dia berlari dan berlari hingga ujung jalan dia berhenti. Maksud hati ingin si cowok mengejarnya namun betapa terkejutnya saat dilihatnya sang cowok bukannya berlari mengejarnya untuk meminta kembali, tapi dia malah sedang asyik main pasir bersama balita-balita yang ada disana.
    Sang cewek kesal setengah karpet dan pergi meninggalkannya, merasa si cewek udah gak ada didekatnya, si cowok pun mencarinya.

    Cowok : " puss .. puss .. ckckckckc, puss .. puss .. ckckck "
    Cewek : " me0o0ng .."
    ( terdengar sahutan si cewek samar-samar dari balik semak belukar )
    Cowok : " sayang kamu dimana ? "
    Cewek : " ngapain kamu kesini ? "
    Cowok : " aku nyariin kamu, aku mau minta maaf tentang yang tadi. aku khilaf "
    Cewek : " gak ada maaf-maafan !! "
    Cowok : " nih aku bawain kesukaan kamu "
    ( si cowok nyerahin bungkusan pindang goreng )
    Cewek : " ternyata kamu masih sayang aku, maaf tadi aku juga terlalu alay pake acara ninggalin kamu "
    Cowok : " kamu masih mau kan jadi pacar aku ? "
    Cewek : " mau "
    ( jawab si cewek sambil membuang tulang belulang ikan pindang yang tinggal kepalanya doank )

    mereka kemudian pergi meninggalkan taman tersebut sambil berteriak

     “CANGCIMEN.. CANGCIMEN NYA MAS.. CANGCIMEN..”

    Gue yang sedari tadi jongkok merhatiin mereka, gak sadar kalo kaki gue udah habis dililit sama ulat bulu. Merasa acara udah kelar, gue keluar dari tempat yang berbahaya tersebut dan gue berniat untuk kembali ke rumah yang kebetulan rumah gue tepat di tengan bundaran taman tersebut. Gue insyaf untuk kabur dari rumah gegara Mutiara.

    Sepanjang jalan gue bersendawa dan berhasil ngambil kesimpulan.
    1. Kalo pacaran jangan terlalu labil deh, ngucapin kata putus seenaknya tiap ada masalah (harusnya selesain bareng-bareng nyari Isolasinya)

    2. kalo pacaran jangan alay deh, tiap ada masalah selalu ngambek kabur dan pengen ditarik balik. ( Jangan pengen dimanja molo !! )

    3. Kalo memaafkan adalah hal mulia dan bisa menyelesaikan masalah maka berikanlah. ( tapi kalo dah keterlaluan pikir-pikir aja ndiri, jangan minta pendapat gue !! Ogah )

    4. Untuk apa pacaran jika hanya menimbulkan masalah? Jika masih punya waktu panjang, lebih baik gunakanlah hal hal positif, misalnya mencari duit dari hasil ngetodong anak TK. Lumayankan daripada dipake buat pacaran?

    5. Buatlah pacaran sebagai penyemangat dan media untuk berkenalan, bukan hanya untuk bersenang senang. Jika pacaran hanya untuk bersenang senang, berarti anda labil dan ini hanya merugikan anda dimasa depan.

    Cukup sekian dan salam.












    Gak ada yang spesial dari cerita gue. Serius. Penulisan cerita ini gue buat sedemikian rupa, dan dari imajinasi gue.  So, this is fiction, tapi juga real stroy, ah bodo, terserah para reader mau nganggep ini fiksi apa bukan.





    INFORMASI PENULIS
    maryono
    *cuma gitu doang informasinya? singkat amat -__-"  

    No comments:

    Post a Comment

    '; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();

    Putra Didik

    Photobucket