• Breaking News

    SEORANG NETIZEN SALTO SECARA MENDADAK SETELAH MEMBACA BLOG SIMARYON. -O- SEMENJAK BLOG SIMARYON DITERBITKAN, HARGA BAYGON LARIS MANIS, AKAN TETAPI ANGKA KEMATIAN MENINGKAT. -O- PEDANG, CLURIT, DAN BOM ASAP BANYAK DITEMUKAN DIKALANGAN PEMBACA BLOG SIMARYON. -O- SEORANG NENEK MENDADAK BREAKDANCE DI LANTAI ATAS HARTONO MALL SAAT TAU BLOG SIMARYON TEMPLATENYA GANTI. -O- NIKI SETIAWAN : "I LOVE YOU, CHICKEN." -O- SEEKOR CHICKEN MENDADAK JADI DOG SAAT TAU BLOG SIMARYON. -O- DITEMUKAN MAYAT HIDUP YANG TELAH MENINGGAL, DIDUGA ADA TANDA SIMARYON BLOG DI HP CHINANYA, SETELAH DITELITI, TERNYATA MAYAT TERSEBUT SUDAH MENINGGAL.

    Berbagi Kegundahan Melalui Tulisan

    Wednesday, 6 January 2016

    Revolusi 2016 buat Guru


     
     


    Yeay! Halo cemuwah!! *cipok para reader satu satu*


    Akhirnya gue bisa ngepost pertama ditahun 2016 ini, bisa pegang keyboard pertama ditahun 2016, bisa cipokan sama leptop pertama ditahun 2016, bisa nge game Sim City 5 yang sulitnya kayak mancing belut di genteng itu untuk pertama kalinya ditahun 2016

    Oh ya, gue disini mau bahas tentang Revolusi Guru, jadi jangan Cuma murid aja yang ada revolusi mental, guru juga harus ada karena usut punya usut, penyebab murid Indonesia tidak maju akan pola pikirnya adalah karena dari sang GURU *degg *soundtrack lebay *petir menyambar

    Kesalahannya adalah, guru hanya mengedepankan mata pelajaran yang ada disekolah. Itu!

    Hey Man, ilmu disekolah itu Cuma 5% yang akan digunakan! Karena, sekolah hanya untuk mengasah pola pikir anak agar mau berpikir! Cuma itu saja! Sisanya, elu cari sendiri…

    Misalnya gini, Maryon adalah seorang murid yang ganteng dan hobi menggambar, setiap hari dikelas kerjaannya Cuma gambar, dari gambar pegunungan sampe menggambar wajah mantan. Tentu hal ini membuat nilai sekolahnya turun, dan sang guru pun menegur si Maryon

    Guru : Kamu setiap hari kerjaannya gambar mulu, mau jadi apa kamu?

    Maryon : Saya mau jadi illustrator pak! Setelah lulus, saya mau kuliah di DKV, saya emang gak suka berhitung, gak suka menghafal pelajaran pelajaran sekolah, tapi saya suka berimajinasi lewat gambar, itu yang saya suka Pak! Saya mau jadi bahagia dengan hobi saya yang akan saya jadikan pekerjaan.

    Setiap orang dilahirkan dengan kepala yang berbeda, tentu keinginannya berbeda. Lantas, mengapa murid dituntut paksa buat menguasai seluruh pelajaran sekolah? Ujung ujungnya juga jadi PNS. Hey guys, percuma elu kaya kalo elu gak suka! Percuma elu kaya kalo elu gak bahagia, percuma elu cantik kalo elu gak setia #eeaakk

    Melalui tulisan amburadul ini, gue berharap adanya revolusi buat guru.. 
    Misalnya :
    Dulu : kamu ini kesekolah bawa gitar mulu, mau jadi apa kamu besok?
    Sekarang : wah, kamu pandai main gitar ya? Besok kalo udah bikin album, kamu bilang ibu ya!

    Dulu : Kamu kerjaannya Cuma main computer mulu! Mau jadi apa kamu?
    Sekarang : Hebat banget kamu! Besok jadi developer computer aja ya, ibu dukung deh!

    Dulu : Kamu kerjaannya Cuma main bola mulu, mau jadi apa kamu besok?
    Sekarang : Tingkatkan skillmu ya, biar bisa bawa nama Indonesia ke world cup, ibu bosen Indonesia gak pernah masuk, janji lho kamu bawa harum nama Indonesia!

    Dulu : Kamu ini blogging mulu! Gak ada gunanya tau, mau jadi apa kamu?!
    Sekarang : Wah, besok novelin blogmu ya, ibu pengin baca. Oh ya, skillmu juga ditingkatin lho! Janji ya!

    Dulu : Kamu ini apaan, bisanya Cuma  gambar. Mau jadi apa kamu?
    Sekarang : Wah, besok lukisin wajah ibu ya. Oh ya, skillmu ditingkatin lagi, biar bisa jadi animator di Negara Negara sana, bawa harum nama Indonesia, kayak orang Indonesia yang sukses disana. Semangat! Kamu pasti bisa!

    Apa susahnya merubah psikologis guru kepada sang anak? APA COBA??

    Hey Man! Perkataan guru adalah pena permanen dikertas polos para anak anak itu. Sebenernya, banyak murid Indonesia yang bisa menyaingi C. Ronaldo, mengalahkan Microsoft, mengungguli Android, menyaingi Walt Disney, hanya saja cita cita mereka dibakar habis oleh perkataan guru tersebut!

    Akhirnya, murid tersebut terpaksa belajar disekolah yang pada akhirnya menjadi karyawan yang suka mengeluh, merasa hidup susah dan I Hate Monday, dan yang lebih parah adalah This Life is Like Ass of Fucker! 

    Ayolah, sebaik baiknya pekerjaan adalah hobi yang dibayar! Ingat Itu!
    Sekian ~

    24 comments:

    1. setuju banget bang..

      o ya, semua anak kecil dulu suka gambar.
      Kena setelah menjadi dewasa tidak suka? *pasti ada yg salah

      ReplyDelete
      Replies
      1. Kecil suka gambar, setelah dewasa suka gambar *IYKWIM*

        Delete
    2. setuju banget sama kamu. kadang sistem pendidikan di indonesia membuat murid jadi seperti robot.
      bukan menyalahkan guru juga, tapi andai saja semua guru menjadi bijak seperti itu mendukung semua skill murid2nya bukan memarahi karena keejaannya main bola terus, atau main game dll

      ReplyDelete
      Replies
      1. Mending kalo jadi robot Doraemon bisa menolong orang, lha ini robot berseragam yang kerjaannya mengeluh dan "I Hate Monday"

        Delete
    3. BENERR!!
      setuju banget, jangan sampe adik adik saya ataupun anak anak saya di masa yang akan datang merasakan pahitnya di jauhkan dari mimpi. LDR sama yang belum terikat aja sakit apalagi sama mimpi yang udah pasti terikat. semoga kualitas guru kedepannya semakin baik lagiiii. aamiin

      ReplyDelete
      Replies
      1. Apalagi sama cewek yang belum ngasih jawaban *eeaakk* *kok malah jadi gini sih*

        Delete
    4. Sistem pendidikan di indonesia sebernya kurang baik,
      kalau ada siswanya hobinya apa terkadang suka dilarang dsbnya
      pernah sebuah pengalaman saya saat kuliah dulu pas skripsi,
      terkadang saya berpikir skripsi itu membuang waktu yang cukup banyak untuk mahasiswanya
      menunggu dosen 4 jam bimbingan 10 menit,
      semohga aja kedepannya pendidikan indonesia bisa lebih maju lagi

      ReplyDelete
      Replies
      1. Beda bang kalo skripsi, skripsi itu sebenernya melatih otak sekaligus mental nya bang. Soalnya udah dewasa.
        Nah ini, terutama SD dan SMP yang pendidikannya buruk

        Delete
    5. hmm.. susah-susah belajar jadi pns?
      ya semoga guru2 benar2 berevolusi menjadi lebih baik men. bukan cuma memarahi murid, tapi juga memuji murid.
      entah itu murid yang berprestasi, atau nggak berprestasi, yang penting tidak ada kesenjangan.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Nah ini, setuju gue. Apalagi kalo gak pilih kasih antara murid yang jomblo dan yang udah punya pasangan. Semoga saja!

        Delete
    6. Yap. Gue setuju. Inilah bedanya sistem pendidikan kita dengan sistem negara lain yang lebih maju daripada kita. Memang ada beberapa hal yang harus di rubah, tapi itu tidak mudah.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Pelan pelan aja mass.. Biar gak sakittt...

        Delete
    7. tergantung gurunya juga si, kadang ada guru yang mendukung, ada yang mendukung tp dia tidak mau di cuekin saat jam pelajaran dia

      ReplyDelete
      Replies
      1. Yaa kalo itu emang semua guru gak mau dicuekin.. Jangankan guru. Aku aja gak mau dicuekin kamu :*

        Delete
      2. Yaa kalo itu emang semua guru gak mau dicuekin.. Jangankan guru. Aku aja gak mau dicuekin kamu :*

        Delete
    8. Hmmm gue ada setuju gak setujumya nih (bukan berarti gue guru yah:D)
      Emang bener banget, gue setuju harusnya guru cara ngomongnya diubah, gak cuma bikin down doang. Tapi sebagai murid kita juga harus tau batasan dong. Misalnya lagi belajar malah main bola. Kan bikin jengkel. Atau misalnya bolos sekolah buat main game. Kan bikin kzl. Gak cuma guru, tapi orang sekitar juga. Panteslah kadang guru ngomongnya sinis. Wkwk. Di sekolah kita diajari disiplin, diberi tugas sebagai pengantar sebelum kita memasuki dunia kerja yang sebenarnya.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ya emang sih, harus tahu waktu, gak juga kan pas pelajaran malah hiphop, pas ditanya gedenya mau jadi boyband, dih

        Delete
    9. Patut dicoba tuh bagi guru untuk mendukung psikologis para siswanya. Setidaknya mereka merasa banyak dukungan dari lingkungan sekitarnya. Kerja kerasnya merasa dihargai sehingga menjadi stimulan juga sih nantinya. Tapi dengan catatan, siswa tersebut masih dalam konteks mengerti batasannya ketika berada dalam jam pelajaran.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Tapi kata BNN, kita gak boleh coba coba, kak!

        Delete
    10. nah bener nih, harusnya guru bukan meng kotak-kotak kan isi pikiran siswa, biarkan mereka bergerilya dengan segala imajinasinya.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Bener tu! Harusnya guru mengsegiempat segiempatkan pikiran siswa!

        Delete
    11. Setuju kalau perlu ada revolusi mental buat guru. Sebenernya pernah dapet kejadian lebih parah dari yg kamu ceritain. Guru olahragaku di sd tukang pukulin murid2nya, dan sialnya aku yg jadi wakil ketua kelas pasti ikutan kena dan nanggung kesalahan temen2. Tapi dasarnya si guru ini emang g waras, dianya juga suka mabok2an, eh matinya pun sahid banget, gara2 mabok ketabrak deh. Udah gitu aja

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ebussetdah mati sahid dalam keadaan mabok, mending kalo mabok cinta, lha ini mabok miras oplosan murahan, cuih!

        Delete
    12. Ehmm, menarik juga ya, membaca artikel dari perspektif seorang siswa.

      Hahaha.

      Saya seorang guru, Mas.

      Dan saya bukan tipe guru yang seperti mas maryon ceritakaan itu :D

      ReplyDelete

    '; (function() { var dsq = document.createElement('script'); dsq.type = 'text/javascript'; dsq.async = true; dsq.src = '//' + disqus_shortname + '.disqus.com/embed.js'; (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(dsq); })();

    Putra Didik

    Photobucket